Memulai Cerita KKN



Mari kita mulai saja bercerita tentang KKN yang telah dilalui beberapa waktu lalu. Tak ada lagi kata menunda, malas, atau tak ada mood.
Kenapa mesti diceritakan, bukankah setiap mahasiswa pernah, sedang, atau akan menghadapi KKN juga. Toh, mereka akan tahu juga tentang bagaimana ber-KKN itu?
Ah, tidak. Kita harus tetap bercerita. Menulis supaya dibaca dan diketahui orang lain bukanlah tujuan utama kenapa mesti menulis. Tapi untuk membuat sejarah atas diri kita sendiri, bahwa sesuatu telah terlewati dan kita kan melangkah ke tahap-tahap selanjutnya yang entah kapan akhirnya. Menulis juga untuk “melawan lupa,” membuat kita tidak melupakan sesuatu begitu saja. Namanya manusia: kala tua daya ingat akan menurun.
Well, sebenarnya sekarang saya sementara menyusun laporan hasil KKN, menulis dengan mengikuti format yang telah ditentukan, selalu sama dari tahun-tahun sebelumnya. Mungkin hal itu pula lah yang membuat kebanyakan mahasiswa KKN memilih copy-paste-edit dari laporan-laporan sebelumnya, atau meminta dari teman se-posko (termasuk saya). Beruntunglah ada jurnal harian yang diisi oleh mahasiswa semasa ber-KKN, membuat mahasiswa bebas menulis kegiatan sehari-harinya, lebay sedikit tidak apa lah.
Olehnya itu, sambil mengedit laporan saya akan bercerita sedikit banyak selama ber-KKN di Padang Pariaman, Sumatera Barat. Kebetulan dan keberuntungan KKN yang saya ikuti adalah KKN Tematik Sumatera Barat, yaitu kerja sama Universitas Hasanuddin dan Universitas Andalas (UNAND).
Kerja sama ini sudah memasuki tahun kedua. Tahun lalu (2013) Unhas mengirimkan delegasi sebanyak 50 mahasiswa dan tahun ini (2014) dikurangi jadi 20 mahasiswa saja. Alasannya, pihak UPT KKN kebablasan jika harus mendampingi 50 mahasiswa, mungkin juga karena dana.
Oh, iyya. Universitas Hasanuddin sebagai salah satu perintis kegiatan KKN memang telah melaksanakan KKN sejak tahun 1973/1974. Dan hingga KKN yang saya ikuti ini telah mencapai gelombang 87. Tentunya dengan banyak perubahan dan inovasi termasuk adanya beberapa KKN tematik seperti yang saya ikuti. Juga KKN Profesi, Kebangsaan, dll.
Mahasiswa KKN Tematik Padang diberangkatkan lebih awal dari pada KKN reguler, tepatnya tanggal 24 Juni 2014 siang, sehari setelah pemberangkatan KKN Tematik ke pulau Miangas, juga KKN Profesi ke Kab. Maros. Namun, kami tiba di lokasi lebih awal dari pada anak-anak Miangas, maklum mereka harus menempuh perjalanan laut selama 7 hari 7 malam.
Kami berada di lokasi KKN selama 30 hari, karena mengikut pada jadwal KKN mahasiswa Unand. Kami harus mengikut pada semua aturan yang ditetapkan Unand selama ber-KKN karena begitulah kesepakatannya, tapi toleransinya tentu banyak. Namun kami juga punya banyak waktu untuk jalan-jalan baik sementara KKN atau pun setelah KKN ketika telah kembali ke kota Padang. Jalan ke sini lah, ke situ, pokoknya kemana-kemana kalau ada kesempatan (Baca di cerita-cerita selanjutnya), bahkan kami harus ikhlas berlebaran di Padang.

Memulai Cerita KKN